Thursday, June 16, 2011

Tunjukkan kasih sayang anda kepada yang tersayang!!!


Saya akui saya masih lagi dalam usaha untuk belajar menjadi seorang ibu yang baik kepada anak-anak saya. Kadang-kadang ada hari yang saya baik dan ada waktu juga hilang kesabaran saya dengan memarahi anak. Namun, satu pelajaran yang saya ingin kongsi dengan kawan-kawan semua. Pelajaran yang mungkin orang lain telah tahu tetapi perkara ini saya pelajari setelah 8 tahun bergelar ibu. Menjadi ibu kepada anak-anak yang kecil dan juga anak-anak yang telah memasuki usia persekolahan memang ada bezanya. Sewaktu anak-anak kecil, kita memang senang sekali untuk memeluk dan mencium mereka. namun apabila mereka sudah bersekolah, mungkin peluk dan cium sudah jarang diberikan. Kita merasakan mereka sudah besar dan tidak perlu dipeluk atau dicium lagi. Namun, sebenarnya sangkaan itu salah. Walaupun anak sudah berusia 7,8 atau 12 tahun atau 18 tahun sekali pun, memeluknya, mengusap rambutnya atau memegang bahunya adalah perlu. Jika boleh setiap hari lakukan perkara ini. Belaian dan kemanjaan ini adalah satu ubat yang amat berkesan di hati anak-anak. Dengan kasih sayang yang ikhlas yang ditunjukkan ini maka kasih sayang antara anak dan kita akan terus dipupuk dan dibajai dan tidak akan layu. Dengan kasih sayang ini juga, akan lebih mudah bagi kita untuk menegur anak, untuk mendidik anak ke arah yang lebih baik. Jika kita marah, pasangkan niat di dalam hati kita bahawa kita marah bukan membenci bukan untuk menghukum namun niatkan dalam hati marah ini adalah untuk mendidik supaya anak kita menjadi anak yang berakhlak, bersopan yang menjadi anak penyejuk mata kita.

Ini bukan cerita rekaan. Saya telah alaminya sendiri. Jika saya bersikap marah-marah, Aiman seperti akan memberontak, akan marah-marah juga dan kurang kemesraan dengan saya. Segala nasihat yang baik juga sukar lagi untuk didengari olehnya. Tetapi sekarang saya mengambil langkah seperti di atas. Memeluknya sekali-sekala, mengusap rambutnya setiap hari selepas dia bersalaman dengan saya sebelum saya bekerja dan memeluk bahunya jika dia bersedih. Nampaknya Aiman lebih ceria dan lebih mudah untuk mendengar nasihat yang saya berikan. Bila anak ceria dan mendengar nasihat, hati kita sendiri pun turut akan merasa gembira dan ceria. Alhamdulillah....

Semoga saya dipermudahkan oleh Allah untuk terus mendidik anak-anak saya ke arah jalan yang diredhai oleh Allah dan semoga kami akan bersama-sama berkumpul kembali ke dalam syurga....Amin...

Wallahua’lam....

2 comments:

a kl citizen said...

belajar dari pengalaman mendidik anak. kadang2 dia yang mengajar kita sebenarnya

ibuaiman said...

Ya, sangat betul tu Kak...terima kasih sudi jenguk blog saya...:)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...